Selamat Datang

Selamat Datang Ke Blog PERDIQMA KPMB

Islam Itu Indah

Dengar IKIM.fm Online

Dengar radio IKIM.fm secara online menerusi blog PERDIQMA

Like Facebook PERDIQMA

Sertai facebook PERDIQMA serta dapatkan info dan pengkongsian ilmu di laman fb PERDIQMA

15 Disember 2013

Amalan Sunnah: Qailullah


Ramai individu yang kerap melakukan ‘tidur siang’ atau ‘napping’ tetapi sayangnya disebabkan tidak ada pengetahuan dan keperihatinan, tujuan sebenar perlakuan tersebut semakin diabaikan. Syarikat besar di luar negara seperti Google, PnG telah mengamalkan amalan sunnah ini sebagai "power nap". Menurut kajian, mengamalkan "power nap" ini meningkatkan produktiviti pekerja sebanyak 34 peratus. Ternyata, amalan sunnah Rasulullah ini sangat memberikan kebaikan dan memberi panduan hidup.




Di dalam Islam, tidur sekejap di waktu siang, dinamakan ‘Qailullah’ atau ‘Qoilulah’ iaitu tidur singkat (sebentar) di pertengahan hari yang disertai dengan niat. Tidur ini adalah suatu sunnah dan nikmat dari Allah swt. Sekiranya tidur siang dilakukan tidak mengikut spesifikasi dan sunnah iaitu tidur melampau dan tanpa berniat untuk bangun malam (berqiamullail), maka tidaklah mendapat sebarang pahala pada ‘Qailullah’ tersebut.

Firman Allah s.w.t:

“Dan di antara tanda-tanda KemurahanNya dan Kasih SayangNya ialah tidurmu di waktu malam dan siang hari, dan usahamu mencari sebahagian dari KurniaNya. Sesungguhnya pada hal yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mahu mendengar (nasihat pengajaran).”
(Surah Ar-Ruum : Ayat 23)

Nabi Muhammad telah menjadikan amalan Qailullah sejak usia muda sebagai memudahkan Baginda untuk bangun melakukan ibadah di tengah malam  (Qiamullail).
Sabda Rasulullah s.a.w :
“Memakan sahur itu boleh memberi kekuatan untuk berpuasa pada siang hari dan Qailullah (tidur sekejap) pada siang hari (sebelum Zuhur) boleh memberi kekuatan untuk Qiamullail.”
(Hadis Riwayat Ibnu Abbas).

Waktu Qailullah

Waktu Qailullah (tidur siang) adalah selama beberapa minit sebelum masuk waktu solat Zuhur atau selepas makan tengahari hingga awal Asar iaitu dengan kadar masanya antara 10 hingga 30 minit sahaja . Waktu paling afdhalnya ialah dalam tempoh setengah jam sebelum masuk waktu solat Zuhur. Imam Muslim menyatakan bahawa

“Yang dimaksudkan dengan ‘Qailullah’ adalah tidur di pertengahan hari.”

Manakala al-Hafizh Ibnu Hajar pula berkata,

“Qailullah adalah tidur di tengah siang, iaitu ketika matahari tergelincir ke barat, dan beberapa waktu sebelum atau sesudahnya.” (Fath al-Bari [11/79]).

Niat Qailullah

Setiap kehidupan itu bermula dengan niat. Sebelum melakukan Qailullah, berniatlah agar tidur itu bagi memudahkan terjaga di malam hari dan dapat bangun melakukan solat-solat sunat malam dan berzikir untuk mendekatkan diri kepada Yang Maha Khaliq. Sekiranya tidur tanpa berniat untuk bangun malam, maka tidaklah mendapat sebarang pahala pada Qailullah tersebut.

Cara Niat Qailullah

Niat kena betul dan ia adalah lintasan hati untuk tidur dan bangun beribadah di malam hari nanti seperti contoh berikut:

“Daku tidur sebentar kerana hendak bangun beribadah tengah malam ini, kerana Allah Ta’Ala.”
Atau:~
“Daku tidur sebentar dan mohon terbangun tengah malam ini kerana rasa imanku terhadap-Mu (Allah) dan untuk mendekatkan diri denganMu.”
Qailullah adalah menjadi budaya masyarakat Arab dan kebiasaan orang Islam terdahulu, terutama pada musim panas dan bulan Ramadhan. Para solehin dan ulama terdahulu menjadikan tujuan tidur seketika siang hari sebagai persediaan supaya boleh bangun mendirikan solat Tahajjud pada malam harinya.

1.  Imam Al Ghazali, di dalam kitab ‘Ihya Ulumuddin’, menyatakan: “Hendaklah seseorang tidak meninggalkan tidur di siang hari kerana ianya membantu ibadah di malam hari sebagimana sahur membantu puasa di siang hari. Sebaik-baiknya ialah bangun sebelum gelincir matahari untuk solat Zuhur.”
2.  Dalam sebuah riwayat, Imam Abu Hanifah selama 40 tahun tidak pernah tidur malam kerana malamnya dipenuhi dengan solat malam. Beliau tidur hanya sebentar pada siang hari.
3.  Tidur siang merupakan kebiasaan para salaf. Sebagaimana yang dikatakan oleh Sahl bin Sa’ad radhiyalahu’anhu, “Dahulu kami sering tidur siang, sebelum waktu Zuhur dan baru menikmati makan tengah hari selepas solat Jumaat.” (HR. Bukhari).




Syaitan Tidak Tidur

Sebenarnya tidur sebentar di pertengahan siang adalah suatu perkara yang sangat dianjurkan Islam dalam meningkatkan keimanan kerana syaitan tidak pernah tidur disebabkan mereka sibuk melekakan manusia agar keletihan dan liat melakukan ibadah malam.
Sabda Rasulullah s.a.w:

“Lakukanlah Qailullah, kerana sesungguhnya syaitan itu tidak melakukan Qailullah.”
(Hadis Riwayat At-Tabrani)

Bermalas-Malasan

Islam menganggapnya tidur tengahari sebagai suatu sunnah dan kebaikan sebagai asalkan seseorang itu tidak berlebih-lebihan dengannya. Tidur siang bukanlah sebagai satu yang keji atau tanda kemalasan kerana tidurnya hanya sekejap. Tujuannya adalah untuk kesegaran tubuh badan agar dapat dimanfaatkan untuk melaksanakan amal dan ibadah yang berkualiti.

Dalam kitab ‘Mishkatul Masabih’ disebutkan: “Tidur sekejap pada waktu tengah hari (Qailullah) bukanlah perbuatan keji kerana Rasulullah ?  ada melakukannya.”
Banyak keterangan lain yang menganjurkan tidur seketika terutama bagi orang berpuasa. Amalan ini semakin dilupakan dan tidak diambil perhatian, jika pun dibuat, ia tidak mengikut spesifikasi sunnah.

Sebahagian orang terutama ketika berpuasa, mereka menggunakan tidur siang sebagai alasan untuk melayan rasa malas dan letih mereka. Jika memang berniat untuk membolehkan bangun malam untuk beribadat, tentulah ini mengikut sunnah Rasulullah. Tetapi nilai sunnah daripada tidur siang ini akan hilang begitu sahaja jika untuk bermalas-malasan dan malam harinya tidak didirikan Solat Tahajjud, berzikir, solat-solat sunat lain dan atau bertarawih di bulan Ramadhan. Seharusnya setiap orang muslim pandai dan dapat mengimbangi dalam menggunakan waktu tidur siang yang hanya seketika dan bukannya sepanjang hari walaupun sewaktu berpuasa.

Di dalam Al-Quran ada menyebut segolongan manusia yang masuk syurga kerana ibadah malamnya dan kurang tidur malam.
Firman Allah s.w.t:
“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa ada di dalam syurga dan dekat dengan air yang mengalir. Sambil mengambil apa yang diberi oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka sebelum ini di dunia adalah orang-orang yang berbuat baik. Mereka sedikit sekali tidur di waktu malam. Dan di akhir-akhir malam mereka memohon ampun kepada Allah.”
(Surah az-Zariyat; Ayat 15-18 )
.
Firman Allah s.w.t:
“Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah “solat malam” padanya, sebagai solat tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji.”




(Surah al-Israa’ (17); Ayat : 79)

Sabda Rasulullah s.a.w :
“Rabb (Tuhan) kita Tabaraka wa Ta’ala turun pada setiap malam ke langit dunia ketika berbaki sepertiga malam yang akhir. Allah berfirman: “Sesiapa yang berdoa kepada-Ku, nescaya Daku akan mengabulkannya; Sesiapa yang meminta kepada-Ku, nescaya Daku akan memberinya; Sesiapa yang memohon ampun kepada-Ku, nescaya Daku akan mengampuninya.”  

(Hadis Riwayat Imam al-Bukhari dalam Shahihnya, Kitab at-Tahajjud, no: 1145).

Imam Al Ghazali di dalam kitab ‘Ihya Ulumuddin’ telah berkata :
“Hendaklah seseorang tidak meninggalkan tidur di siang hari kerana ianya membantu ibadah di malam hari sebagaimana sahur membantu puasa di siang hari. Sebaik-baiknya ialah bangun sebelum tergelincir matahari untuk Solat Zuhur.”

Khalifah Umar bin Khattab pernah suatu hari melakukan lawatan rasmi ke Iskandariah, ketika Muawiyah bin Khudaij menjadi gabenor di kota itu. Umar sampai ke kota itu pada waktu siang ketika kebanyakan orang melakukan qailullah. Umar menemui Muawiyah yang tidak tidur sekejap pada siang, lalu berkata: “Saya fikir kamu tidur pada siang ini, kalau kamu tidur siang hari, maka akan melalaikan hak rakyat, kalau kamu tidur malam, kamu melalaikan hak Allah, jadi bagaimana kamu mengatur tidur antara dua hak ini wahai Muawiyah.” Umar seolah-olah mengingatkan bahawa manfaat waktu itu lebih penting daripada sekadar tidur siang.

Hadis yang diriwayatkan daripada Abdullah bin Amr dan Abdullah bin Abi Aufa, ada menyebut bahawa: “Tidurnya orang puasa adalah ibadah.”
Pengertian hadis ini harus difahmi bahawa tidur orang puasa adalah terjaganya (terpelihara) diri orang yang puasa daripada setiap perbuatan maksiat dan mungkar, dari situlah wujud makna ibadah itu. Kalau tidur hanya untuk bermalas-malasan dan meninggalkan kewajiban serta melalaikan tugas, tentulah ini sangat bertentangan dengan makna ibadah puasa itu.

Rasulullah s.a.w dan para sahabat pernah menjalani puasa Ramadhan dengan tugas yang cukup berat seperti Perang Badar dan penaklukan Makkah. Ini semua petunjuk bahawa puasa bukan untuk menjadikan kita bermalas-malasan, tetapi pencetus semangat agar memberikan yang terbaik meskipun dengan keterbatasan kecerdasan fizikal sebagai orang berpuasa.

Larangan

 
Jika tidur selepas solat dan makan tengahari, hendaklah berzikir beberapa ketika terlebih dahulu. Jangan terus tidur selepas makan kerana ia akan menyebabkan sembelit dan tidurlah sebelum masuknya waktu Asar. Tidur seketika pada waktu siang umpama mengecas semula bateri kehidupan untuk beramal pada malam hari, tetapi jangan tidur di siang hari terlalu lama, lebih-lebih lagi pada waktu petang iaitu selepas asar, kerana ia bakal mengundang pelbagai penyakit. Jauhkan diri juga daripada amalan tidur dua kali pada siang hari kerana amalan itu perbuatan syaitan. Ia menyebabkan lemah badan dan fikiran, lembap, wajah jadi kusam, keruh, mudah marah dan boleh mengurangkan rezeki.

Manfaatkan waktu itu adalah lebih penting daripada sekadar tidur siang. Khalifah Umar  bin Khattab pernah mengingatkan  “Sekiranya kamu tidur siang hari, maka akan melalaikan hak rakyat; jika kamu tidur malam, kamu melalaikan hak Allah.” Oleh kerana itu haruslah mengimbangi dan menggunakan waktu tidur siang yang hanya seketika (bukan sepanjang hari) walaupun pada musim panas atau bulan Ramadhan. Cubalah amalkan sunnah Qailullah ini dengan istiqamah. Ambillah sebahagian kecil waktu rehat tengahari dengan memilih untuk mencuba dan tidur sebentar sama ada di pejabat, tempat kerja atau di dalam kereta.








12 Disember 2013

Allah Menguji Kerana Manusia Mampu Menghadapinya


Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang.

Sedikit coretan pengalaman membantu mangsa banjir di Kuantan pada 7 & 8 Disember 2013.

Ceritanya bermula disini, saat hening pagi pada jam 3, dibasahi sang hujan yang menangis lebat, kami diminta berkumpul di Shell Taman Melati, Gombak. Kemudian kami menyusur ke NSK Selayang untuk membeli barang2 keperluan mangsa banjir menggunakan hasil wang sumbangan.Tepat jam 6 pagi kami mulakan musafir kami ke kuantan.

Jam lebih kurang 11 pagi kami melaporkan diri di pejabat ikram pahang dan bertemu dengan pegawai bertugas disana bernama pak ngah. Disana kami mengosongkan kenderaan dengan mengeluarkan barang2 sumbangan yg dibawa. Kemudian kami diarahkan membantu sebuah rumah mangsa banjir di Kg Sungai Isap.

Al-Kisah di kg sungai isap. Sang mentari berdiri tegak, tetapi dilindungi bayang awan yang gelap. Berderai derai air membasahi bumi. Lebih kurang jam 12 kami mulakan tugasan membersih sebuah rumah. Kerahan tenaga seramai 11 orang (team weekenders), 4 orang (unit amal) dan 3 orang (ikram).

Al-kisah tuan punya rumah.
Jikalau kita hilang sebuah telefon bimbit, kian perit rasanya. Lain cerita tuan punya rumah, mesin basuh, peti ais, set meja makan, sofa, tv, komputer riba, komputer atas meja, telefon bimbit rata-ratanya kesemua peralatan didalam rumah telah ditengelami air. Jika dulu permainan komputer menjadi mainan kini si anak kecil leka bermain mainan yang sudah ditengelami air. Si ibu pula leka membelek belek harta yang mampu diselamatkan dan rata-ratanya 90% tidak mampu diselamatkan. Si anak teruna bertanyakan kemana komputer bimbitnya, melihat komputer yang tiba tiba uzur, hanya anggukan kepala dapat dilihat tanda akur. Si anak gadisnya lincah membuang air keluar, tetapi perasaan hatinya sangat hiba menanggung ujian. Selut dan bauan yang kurang enak bergabung membaluti rumah ini. Tatkala leka mengemas, tuan rumah meminta diri utk menunaikan solat fardhu. Menjadi pengajaran kpd kita, walau banyak mana ujian menimpa, solat fardhu jangan tinggal.

“Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan,” (ali-Imran: 186)



 




Ini merupakan sebahagian daripada Alumni Perdiqma yang telah menyertai misi kemanusiaan membantu mangsa-mangsa banjir di Kuantan bersama Weekenders club. SubhanaAllah, mereka diuji dengan begitu berat ujian. Melayan perasaan kerana ujian yang sedang melanda hanya menambah beban yang ada dijiwa. Semakin dilayan, semakin hebat kesannya. Semakin derita rasa dijiwa. Rasa sedih akan menjalar disetiap pelusuk jiwanya sehingga dia merasakan dialah yang paling derita dan orang-orang disekelilingnya pasti tidak memahaminya. akhirnya menjadilah dia orang yang berputus asa kerana ketidakmampuan menanggung derita dijiwanya.

Ya Allah, Apa yang diuji oleh-Mu adalah apa yang termampu ditanggung oleh hamba-hamba-Mu.

Sedarlah wahai manusia, Allah tidak akan membebani hamba-hambaNya melainkan apa yang termampu dihadapi oleh mereka. Sebagaimana firmannya yang bermaksud :

Allah tidak memberati ( menguji ) seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya…. 

(Surah al-Baqarah 286)

Malah Rasulullah SAW sendiri turut menyebut di dalam hadisnya yang bermaksud :

Satu ketika Nabi saw ditanya “Siapakah orang yang paling berat ujiannya?”. Maka Baginda menjawab:

“Para Nabi, kemudian orang yang seperti mereka sesudahnya, dan orang semacam mereka berikutnya. Seseorang itu akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Apabila orang itu kuat agamanya maka semakin keras ujiannya. Kalau agamanya lemah maka dia akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Maka musibah dan ujian itu sentiasa menimpa seorang hamba hingga dia ditinggalkan berjalan di atas muka bumi dalam keadaan bersih dari dosa.” (Riwayat Imam Tirmizi)

Sesungguhnya Allah tidak akan berlaku zalim kepada hamba-Nya. Setiap yang diuji itu adalah sesuai dengan tahap kemampuan hamba-Nya. Cuma sebagai hamba, hendaklah berusaha untuk mengatasinya. Sekiranya seseorang itu tidak berusaha untuk mengahadapinya, sudah pasti mereka tidak mampu berhadapan dengan ujian yang sedang menimpanya. Sudah pasti jiwanya akan semakin lemah dan akhirnya putus asa semakin mendekatinya. Inilah yang paling ditakuti bakal menimpa seseorang manusia itu. Ya, putus asa!

Berusahalah dan yakinlah Allah akan membantumu.

Wahai manusia, yakinlah dengan sepenuhnya bahawa Allah akan membantumu. Berusahalah dan bertawakallah kepadaNya dengan sepenuh jiwa. Pasti pertolongan Allah itu akan datang kepadamu. Tiada pergantungan yang sehebat-hebatnya melainkan meletakkan sepenuh kebergantungan itu kepada Allah semata-mata. Percayalah, makhluk tiada upaya walau sebesar zarah sekalipun untuk membantumu, melainkan Allah jualah yang berkuasa menyelesaikan masalah yang sedang dibebani olehmu itu.

Setiap yang diuji itu semuanya baik-baik belaka.

“Sungguh mengkagumkan urusan seorang mukmin. Sesungguhnya semua urusannya adalah baik. Dan hal itu tidak akan diperoleh kecuali oleh seorang mukmin. Apabila dia mendapatkan kesenangan, maka dia bersyukur. Maka hal itu merupakan kebaikan baginya. Dan apabila dia ditimpa kesusahan maka dia bersabar. Maka itu juga merupakan kebaikan baginya." (Imam Muslim)

Apabila seseorang itu telah mencapai tahap kebergantungan dan keyakinan yang sebenar-benarnya kepada Allah, maka segala ujian yang menimpanya itu akan diterima dengan redha dan kesabaran. Sekiranya datang kesedihan dalam hatinya maka bersegeralah dia beristigfar memohon keampunan kepadaNya dan akhirnya hatinya kembali tenang menerima ujian yang sedang menimpanya. Pada mereka, setiap ujian itu semuanya baik-baik belaka.

Khabar gembira apabila diuji
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud :

“Tidaklah ada suatu musibah yang menimpa seorang muslim melainkan Allah akan menghapuskan dosa dengannya walaupun duri yang menusuk badannya.” 

(Imam al-Bukhari dan Muslim)

Allah berfirman yang bermaksud :

“Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.” (al-Insyirah : 6)




Peserta misi adalah Ahmad Sofyan Hussein merupakan Alumni Perdiqma yang menyertai misi bersama Weekenders Club.

Rujukan: http://myibrah.com/allah-menguji-kerana-manusia-mampu-menghadapinya





8 Disember 2013

Rukhsah Solat dan Adab Ketika Banjir


Dikala ini, rakyat Malaysia terutama di negeri Kelantan, Terengganu, Pahang dan Johor menerima musibah banjir. Sehingga kini masih ramai lagi mangsa ditempatkan di pusat-pusat pemindahan sebagai tempat berlindung. Semoga Allah merahmati dan melindungi kalian.

Terkadang dalam menerima musibah banjir ini, ramai yang masih tidak menyedari bahawa ujian yang Allah timpakan ini berbentuk amaran agar kita sentiasa dekat dan patuh akan perintah Allah. Ya, seluruh harta benda habis musnah akibat hanyut diarus banjir, kerugian beribu ringgit dan tiada yang tinggal. Begitu sukar untuk menerima hakikat ketentuan Allah, bahawa harta dunia juga tidak kekal, begitu juga dunia ini. Keluhan, penderitaan, kesempitan yang dialami, kenapa Allah timpakan pada kami. Disini teruji kesabaran seorang hamba kepada Tuhan-Nya. Bukankah Allah telah berfirman:

"Dan apa sahaja musibah yang menimpa kamu, ia adalah kerana apa yang tangan anda usahakan. Dan Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu "[ash-Shura 42:30]




Ya, tangan yang penuh dengan dosa, tangan yang penuh dengan ketamakan dunia, lalu Allah beri peringatan. Allah itu Maha Adil, ditimpakan musibah itu kepada semua agar masing-masing sedar akan khilaf pada Tuhan-Nya. Kita masih bertuah kerana musibah yang berlaku tidak melibatkan ramai nyawa yang terkorban seperti di Filipina baru-baru ini, kerna jika Allah kehendaki, pasti Allah boleh mengadakannya. Teringatkan akan kisah kaum-kaum terdahulu:

"Maka Kami setiap satu (daripada mereka) untuk dosa-dosanya, ada pula yang yang Kami dihantar Haasib (angin ganas dengan pancuran batu) [seperti di orang Luth], dan ada pula yang yang berada alih oleh As-Saihah [azab - menangis besar, (seperti Tsamud atau orang Shu'ayb oleh kaum itu)], dan ada pula yang yang Kami jadikan bumi menelan [seperti Qaaroon], dan ada pula yang Kami tenggelamkan yang [sebagai orang-orang (Semuanya), atau pengikutnya (di laut) dan kaumnya]. Ia bukan Allah yang menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri "[al-'Ankaboot 29:40]




Adab dalam menerima musibah



Apa yang Muslim dan lain-lain yang bertanggungjawab dan yang berfikiran waras perlu lakukan adalah bersabar dan bertaubat kepada Allah, berpegang teguh kepada Agama-Nya dan mengelakkan semua bahawa Dia telah mengharamkan kesyirikan dan dosa, supaya mereka selamat dan diselamatkan dari segala kejahatan di dunia ini dan seterusnya, dan perbanyakkanlah berdoa supaya Allah akan peliharalah mereka dari segala bahaya, dan memberkati mereka dengan semua yang baik. Allah berfirman (yang bermaksud):

"Dan jika penduduk negeri itu beriman dan mempunyai Taqwaa (ketakwaan), sudah tentu, Kami akan membuka kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (Rasul-rasul). Lalu kami mereka (dengan hukuman) bagi apa yang mereka telah usahakan (syirik dan jenayah). "[Al-A'raaf 7:96]







Bagi meringankan beban mereka, hulurkanlah sekadar kemampuan keperluan untuk mangsa-mangsa banjir, jika tidak mampu hulurkanlah tenaga empat kerat untuk membersihkan terutama ditempat awam seperti masjid, sekolah dan lain-lain. 


"Mereka yang belas kasihan akan diberi rahmat oleh Yang Maha Pengasih. Kasihanilah mereka yang berada di bumi, dan Dia yang di langit akan mengasihani kepada kamu. "(Riwayat Abu Daud (13/285), al-Tirmidhi (6/43)).

Jangan dilupakan tentang kewajipan solat fardhu yang wajib kita dirikan meskipun dalam menghadapi musibah banjir. Berikut antara rukhsah solat ketika menghadapi musibah.


Rukhsah solat dalam musim banjir (oleh Ust Dr Zaharuddin)

Ulama mengharuskan jama’ solat Zuhur dan Asar, Maghrib dan Isyak disebabkan oleh keuzuran dan kesukaran tertentu yang munasabah. Ulama mazhab Maliki mengharuskan jama’ bagi mereka yang tidak bermusafir disebabkan hujan, tanah terlalu berlumpur untuk ke masjid (termasuk banjir) dan juga disebabkan sakit. (Al-Muqaddimat wa Mumahhidat, 1/185)

Ulama mazhab Syafie mengharuskan jama’ solat disebabkan hujan yang boleh membasahkan semua pakaian, dan sebahagian ulama Syafie turut mengharuskan atas sebab sakit, tanah dan ketakutan atas keselamatan ( biasanya merujuk kepada perjalanan ke masjid atau pertahanan diri seperti tentera dan lainnya). (Al-Umm, Al-Syafi’e, 1/76 ; Kifayatul Akhyar, 1/337)




Ulama mazhab Hanbali turut mengharuskan disebabkan salji, kesejukan angin kencang dan, wanita yang istihadah dan sepertinya. Mazhab Hanbali adalah yang paling luas keharusan untuk jama’ ini. Mereka berdalil kepada hadis riwayat Muslim yang sohih dari Ibn Abbas

Ertinya: Rasululllah telah menjama’kan solat Zohor dan Asar, Maghrib dan Isyak di Madinah tanpa jelas ketika itu wujud sebarang suasana ketakutan atau hujan. Ditanya kepda Ibn Abbas apakah tujuan baginda ? Maka dijawab : Baginda mahu agar tidak menyukarkan ummatnya.

Kesatuan ulama Fiqh sedunia telah membincangkan hadis ini dan meletakkan syarat kesukaran, keuzuran, sakit dan yang sepertinya bagi sesiapa yang ingin beramal dengan jama’ solat sebagaimana dalam hadis tadi. Tanpa sebarang keuzuran dan suasana yang munasabah, jama’ TIDAK DIBENARKAN.

KESIMPULAN

Sheikh Dr Yusuf al-Qaradawi ( Fatawa Mu’asiroh) mengharuskan jama’ dalam keadaan uzur dan kesukaran, ini terpakai dalam suasana banjir dan keadaan sukar di tempat pemindahan banjir dan rumah masing-masing, BUKAN SAHAJA DI MASJID, ( rujuk al-Umm, 1/76) khususnya dalam keadaan banjir belum surut, hujan pula masih turun, pakaian dan peralatan serba kurang. Air bersih terlalu terhad.

Hukumnya adalah HARUS dan DIBOLEHKAN untuk menjama'kan solat Zohor dan Asar, serta Maghrib dan Isyak, ia meringankan kerana dengan sekali wudhu’ dua solat fardhu dapat diselesaikan, pastinya sukar untuk menjaga wudhu dan sukar untuk berwudhu berulang kali dalam keadaan kekurangan air bersih yang meyakinkan. tetapi jika batal diantara dua solat jama' itu, wudhu tetap WAJIB diambil.

Jika terlalu terdesak dan tiada air mineral atau bersih paip, menggunakan air banjir juga masih dibenarkan namun wajar dielakkan setakat mampu. Lakukan rukun wudhu sahaja basuh muka, tangan, sapu kepala dan basuh kaki. kemudian lap air wudhu dengan air banjir bagi mengelakkan mudarat bakterianya.

Cuma para ulama bersepakat jika solat jama’ tanpa keuzuran sebenar dan menyalahgunakan keringanan ini, solat adalah batal dan tidak sah.

Jika penempatan banjir atau rumah mangsa banjir adalah seperti gambar, iaitu turut dinaiki air dan tiada tempat yang kering sepenuhnya, maka DIHARUSKAN solat sambil duduk atas kerusi, dengan rukuk dan sujud sekadar membengkok badan ke bawah. sujud mestilah lebih ke bawah berbanding rukuk. namun tiada menyentuh air banjir.

Wallahu'alam


Rujukan: https://www.facebook.com/pages/Ustaz-Dr-Zaharuddin-Abd-Rahman/264020270304330


15 November 2013

Amalan Sunnah: Bismillah


 Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani. Alhamdulillah dikala bersiap menumpukan study dikala exam mahupun assignment, Allah masih lagi memberi kesempatan untuk menulis agar tertegaknya kalamnya dan sampaikan ilmu walaupun sedikit. Dan InsyaAllah kami bawakan satu siri artikel amalan sunnah sebagia perkongsian setiap bulan bermula bulan ini. InsyaAllah artikel ini berada diblog kami setiap 15hb setiap bulan. Moga kalian yang membaca mendapat manfaat serta kongsi kepada sahabat yang lain serta mendoakan kami sentiasa diberi kekuatan untuk terus menulis berkongsi ilmu. Amin

Kebanyakan kita menyebut Bismillah, tetapi tidak tahu akan nilai sebenar kalimah tersebut. Apa maksud kita membaca Basmalah ketika kita bergerak, minum, makan, berdiri, ketika hendak masuk atau keluar, dan dalam semua urusan harian kita. Sebenarnya maksudnya begitu indah sekali. Pertama kita dapat merasai yang kita mencontohi Allah. Allah membuka kalamnya dengan sebutan Bismillahir Rahmanir Rahim. Sebutan ini merupakan satu tiket anugerah untuk kita mulakan amalan harian dan menikmati seluruh kebaikan. Jika kita fahami, kita akan tahu kenapa kekasih kita, Nabi Muhammad s.a.w begitu prihatin membaca bismillahir Rahmanir Rahim setiap masa dan keadaan.




Hinggakan Rasulullah s.a.w bersabda, Setiap perkara penting yang tidak dimulakan dengan Bismillah maka dia terputus atau cacat atau terpotong. Setiap insan apabila melakukan sesuatu yang dia rasakan dirinya mengikut Allah swt dan Rasul-Nya saw merasakannya begitu bernilai. Maksudnya indah. Kita rasakan nama Allah swt adalah anugerah atau teknik yang diberikan kepada kita. Satu anugerah yang dapat kita gunakan dalam menangani semua perkara yang ada di dunia. Semuanya adalah ciptaan tuhan bumi, langit, kejadian, material, peralatan dan cahaya. Semuanya adalah ciptaan tuhan kita. Jika kita tangani alam ini dengan nama Allah swt bagaikan kita membuka seluruh peti karun yang terdapat di dalam setiap zarah yang ada di dunia ini. Maha suci Allah, setiap perkara ada hikmahnya, kebaikannya, keberkatan, seluruh ciptaan Allah mempunyai misterinya. Jika kita tangani ciptaan tersebut atau urusan kerja atau alam ini dengan bismillah, Allah akan muliakan kita dengan anugerah keberkatan daripadaNya.

Andai antara kamu membaca: 




Dengan nama Allah takkan ada kemudaratan didunia atau di langit, Dia mahu mendengar dan mengetahui. InsyaAllah tidak ada yang dapat memudaratkannya. Bacaan ini dinyatakan oleh Rasulullah saw. Nabi begitu minat dan sukakan bacaan basmillah. Hinggakan pada suatu hari dia membacanya dalam solat, Bismillahir Rahmanir Rahim dan mengulanginya sekali lagi dan mengulangi sehingga 20 kali dalam satu masa. Apa yang dirasai oleh Rasul kesanyangan kita ketika dia mengulangi bacaan basmallah ini tidak diketahui. Rasulullah dapat merasai emosi seperti ini bagaimana nilainya bacaan basmallah yang menjadi teman sepanjang kehidupanNya.

Basmallah adalah satu zikir yang digunakan pada semua perkara. Seseorang ketika menguruskan kerja, tetapi lupa doa atau zikir yang sesuai dibaca maka bacalah dengan bismillah. Kerana bismillah dibaca pada permulaan semua doa, zikir dan kerja. Dengan membaca  Bismillahir Rahmanir Rahim bagaikan kunci milik Allah. Diberikan kepada kita, dengannya kita dapat membuka seluruh pintu kebaikan. Memanfaatkan dari setiap ciptaan dan kejadian yang berlaku disekelilimg kamu, jauhi diri kamu dari bahaya segala kejadian yang berlaku disekeliling kamu. Bila manusia dapat merasai emosi tersebut dia takkan lupa dan leka dari membaca basmallah, bahkan akan hidup dengan penuh bermakna, dengan merasai kelazatan iman yang bermutu tinggi.

Seperti seseorang yang hendak bermusafir ke luar negara takkan dapat melakukannya melainkan mempunyai pasport, mustahil dia lupa tentang pasport kerana dengan dia lalui satu negara ke negara lain. Lesen, IC dan semua kemudahan tersebut adalah satu pelepasan atau sebab mereka sampai ke sesuatu destinasi. Manusia takkan lupa nilai dan pentingnya benda tersebut.


Sekiranya manusia fikirkan yang dia memiliki bismillah, dia akan dapat keberkatan dari seluruh amalannya dan dihindari seluruh kemudaratan setiap kali membacanya. Bacaan basmallah juga ada ganjaran pahala yang besar. Kerana dia salah satu ayat AlQuran, satu huruf "Ba" ganjarannya 10 pahala kebaikan sehingga 700 pahala kebaikan.  Bismillahir Rahmanir Rahim terdiri dari 19 huruf iaitu mengandungi 190 pahala kebaikan, setiap huruf kita gandakan sehingga dapat 700 ribu kebaikan dari Allah. Lihatlah berapa kali manusia membaca bismillah dalam sehari. Mungkin 50 kali, 100 kali mungkin lebih dari itu dalam sehari. Jika kita biasakan dalam hidup dengan bismillah, kita akan diliputi dengan nama Allah. Yang Allah perintahkan kita agar mengagungkanNya dengan FirmanNya: Bertasbihlah dengan nama tuhanmu yang Maha Agung. 

Jika kita mengagung menyucikannya dan kita terikat dengan namaNya, cara hidup kita akan berbeza. Kita dan seluruh alam akan harmoni kerana kita harmoni dengan nama Allah. Disini kita baru tahu nilai didikan Rasulullah saw. Benar, manusia terikat dengan sunnah ini ketika siang, malam, ketika bersendirian atau dikhalayak ramaipada setiap keadaan. Maka dia terikat dengan sunnah Nabi yang sentiasa diulangi sehingga mengukuhkan hubungan dengan Rasulullah saw dan mendapat manfaat besar serta ganjaran pahala disisi Allah swt. Lihatlah, nilai fadhilat kalimat yang mudah yang terdiri daripada huruf-huruf yang mudah.

Selamat beramal.


1 November 2013

Hijrah: Segalanya Bermula Di Sini


Assalamulaikum sahabat yang setia membaca blog kami...wah bukan main khusyuk membuat ulangkaji pelajaran. Maklumlah, minggu ni peperiksaan akhir untuk semester ini. Kami di Perdiqma mendoakan agar sahabat sekalian dipermudahkan dalam mengulangkaji dan menjawab soalan.

Ha...jangan konfius...anda berada di tempat yang betul. Ya ini adalah blog perdiqma ya..

Eh, tapi tajuk kat atas macam pernah dengar je kat tv. Betul tu sahabat, kami pinjam "tagline" Tv Alhijrah. Kalau sahabat punya kelapangan untuk menonton siaran di tv, rajin-rajin la buka tv alhijrah ni ya. InsyaAllah banyak manfaat yang kita peroleh. Eh, kami bukan nak cerita pasal tv ni, cuma tolong promo sikit je.

Sedar atau tidak, Tahun 1434 hijrah hampir melabuhkan tirai. Dikala masyarakat hanya menyambut tahun baharu masihi setiap tahun, kita sebagai umat Islam seharusnya turut meraikan tahun baharu dalam kalendar bulan Islam.

Allah SWT berfirman (maksudnya), “Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah adalah 12 bulan sebagaimana ketetapan Allah ketika Dia menciptakan langit dan bumi. Di antaranya ada empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu.” (Surah at-Taubah, 9: 36)
 

Nabi SAW bersabda, “Waktu itu telah berputar sebagaimana biasa sejak Allah menciptakan langit dan bumi. Satu tahun ada 12 bulan, di antaranya empat bulan haram. tiga bulan berturut-turut, iaitu Zulkaedah, Zulhijah, Muharam, dan satu lagi ialah Rejab yang terletak di antara Jamadilakhir dan Syaaban.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)




Kadangkala jika difikirkan, seperti kebiasaan manusia akan memperbaharui niat dikala berada di tahun baharu. Bagaimana azam atau matlamat pada tahun lepas tercapai atau sekadar angan semata-mata, ianya positif dari segi perspektif mentransformasi diri kearah yang lebih baik. Sesuai dengan tahun baharu hijrah, diawal inilah keazaman untuk hijrah harus dimulakan. Tiada istilah hijrah adalah untuk menjadikan diri ini lebih buruk.

Firman Allah dan Surah Al-Anfal:53

(Balasan) yang demikian itu, ialah kerana sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu nikmat yang telah dikurniakanNya kepada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah Maha mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Namun, kita tidak sepatutnya hanya berniat semata-mata untuk sedapkan hati ini bahawa mungkin tahun ini banyak melakukan dosa dan ingin berhijrah pada tahun depan kepada yang lebih baik tanpa disusuli tindakan. Kita harus refleksi diri, apakah dan bagaimana hitungan amalan kita sepanjang tahun. Selain Allah dan Malaikat yang berada dikiri dan kanan kita, orang lain yang mengetahui amalan diri kita adalah diri kita sendiri.

Mari kita renung sejenak, bagaimana dengan hitungan amalan kita. Usah dihitung apa kebajikan dan kebaikan yang kita telah lakukan tetapi muhasabah tentang dosa dan maksiat yang pernah kita lakukan. Sentiasa ingat, sesalan atas dosa yang dilakukan tanpa disusuli dengan taubat adalah sia-sia malah kita mungkin hanya mengambil iktibar atas apa yang kita lakukan itu sebentar tapi lama kelamaan alpa semula dan hanyut dilembah dosa.

Semua kejahatan yang kita lakukan merupakan tanda betapa rapuhnya iman yang kita ada. Namun, dengan hidayah Allah serta keazaman dihati, InsyaAllah Allah permudahkan dan mengampunkan dosa yang kita lakukan. Semuanya terletak pada diri kita. Sesungguhnya taubat merupakan hamparan Allah, dan Dia Maha Pemberi Taubat, Maha Penyayang, dan Maha Pengampun. Bumi adalah tempat mengakui kesalahan, bukan tempat pemberian hukuman.

Teringat tentang kisah Nabi Adam dan Hawa yang telah melakukan dosa setelah digoda oleh syaitan lalu diusir keluar dari syurga. Lalu Nabi Adam memohon taubat kepada Allah dan Allah ampunkan dosanya itu di bulan Muharram.

"Orang-orang yang mengerjakan kejahatan, kemudian bertaubat sesudah itu dan beriman; sesungguhnya Tuhan kamu sesudah taubat yang disertai dengan iman itu adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (Surah al-A'raf : 153).
 
Jika tidak sekarang, bila lagi kita mahu berhijrah? Ingat tuan-tuan, dunia membutakan mata bahawa mati itu berada dihadapan mata. Jangan sangka muda itu indah, mati itu susah.

Abu Hurairah r.a. berkata: Setiap kali datangnya tahun baru membuat aku risau dan resah kerana semakin singkat umurku semakin dekatnya ajalku, semakin tipisnya waktu pengampunan Allah terhadapku dan semakin dekatnya hari perhitunganku.

Wallahu a'alam



20 Oktober 2013

SYRIA & PALESTIN WEEK 2013


ﻻ ﺇﻟﻪ ﺇﻻ ﷲ
ﻣﺤﻤﺪ ﺭﺳﻮﻝ ﷲ
Hidup mati kerana Allah
Berjuang fi sabilillah

Wahai para pejuang maralah ke hadapan
Korbankanlah hartamu sekalipun jiwa raga
Berjuang membebaskan Palestin yang tercinta
Kezaliman yang bermaharajalela


Kerahkanlah tenagamu dan juga fikiran
Wahai para pencinta keadilan
Jangan gentar berjuang bersama
Kita gempur hingga ke hujungnya

Ayuh bersatu demi Palestin
Bersama kita berjuang untuk Palestin
Tak kira walau di ancam senjata
Kerana Allah kita mara


Rabbani, Inteam, Saujana & Nowseeheart - Bebas Palestin




MINGGU PALESTIN & SYRIA  (MAPS)
Bicara dimulai dengan Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera serta salam muhibbah. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah dengan limpah dan kurnia-Nya kami, pihak PERDIQMA telahpun berjaya melaksanakan Minggu Palestin & Syria ( MAPS ) di Kolej Profesional MARA Beranang yang telah dijalankan selama seminggu bermula 30 September hingga 4 Oktober. Selama seminggu program dijalankan, pelbagai aktiviti telah dilaksanakan bermula hari Isnin. 

Antara programnya ialah telah diadakan ceramah yang disampaikan oleh wakil dari Syria Care. Perkongsian tentang isu semasa Syria dan Mesir telah dikupas, bagaimana Syria boleh bergolak dan cara kita untuk membantu saudara-saudara di luar sana. Subhanallah perkongsian yang begitu membuka hati dan minda pelajar kerana telah ditayangkan video tentang keadaan yang berlaku di Syria. Pada keesokkan harinya, telah dijalankan Flash Mob Perdana secara mengejut di café KPMB pada pukul 9.00 malam. Flash mob bermula dengan bunyi bom yang dipasang dari bilik siaraya dan didengarI oleh seluruh warga KPM. Peserta mula turun ke Kafeteria KPMB dengan laungan selawat puji-pujian. 

Setelah semua peserta berada dalam kedaan ‘freeze’, bacaan puisi telah dideklamasikan dengan begitu lantang bertajukkan “Darah Syria”  yang cukup menusuk jiwa oleh salah seorang peserta. Setelah itu, tayangan doa Qunut Nazilah dipaparkan dan beramai-ramai menyanyikan lagu Bebas Palestin. Program diakhiri dengan doa dari ahli Biro ProgramHari seterusnya, terdapat jualan baju, mafla, buku, button, key chain dan pelbagai lagi barangan yang berkaitan dengan Syria dan Palestin di hadapan surau dan café kolej. Barangan jualan diperoleh dari pihak Aqsa Syarif.

Pada hari terakhir Minggu Palestin & Syria, satu ceramah telah diadakan di LT2 dan disampaikan oleh penceramah  jemputan yang dijemput khas dari wakil Aqsa Syarif iaitu Ustaz Norazmi. Perkongsian tentang punca Palestin bergolak telah dikupas, gambar-gambar tentang keadaan di sana juga telah ditayangkanjuga cara-cara untuk kita membantu mereka di sana. Setelah, itu penyerahan sumbangan untuk Palestin dari pelajar KPMB dan orang luar sebanyak RM 230 telah diserahkan kepada wakil Aqsa Syarif. Dengan itu, tamatlah sudah Minggu Palestin & Syria 2013 oleh PERDIQMA.

Walaupun MAPS telah berakhir,  diharap agar semua hamba Allah terus berjuang menegak agama Allah ini dan berterusan membantu saudara-saudara kita diluar sana walau dalam apa bentuk bantuan sekalipun. Semoga segala yang telah dijalankan diredhai Allah dan semua pihak mendapat manafaat darinya. InsyaAllah. 




Majulah Islam untuk. Negara. 


LETS SAVE SYRIA & PALESTIN !

*lagi gambar program akan menyusul InsyaAllah.




10 Oktober 2013

Kelebihan Awal Bulan Zulhijjah


Assalamulaikum kepada pembaca setia blog kami. Alhamdulillah, Allah masih memberi peluang untuk hidup dimuka buminya ini dan menjalankan tanggungjawab dan amanah yang diberi. Alhamdulillah, kita telah memasuki bulan terakhir dalam kalendar Hijrah. Bersempena dengan kedatangan Zulhijjah, pihak kami telah mengadakan kursus dan praktikal ibadah haji dan umrah pada 6 Oktober 2013. Alhamdulillah program yang dikendalikan oleh Ustaz Imran Ramzi itu berjalan dengan baik. Moga peserta mendapat manfaat daripadanya.


Bulan Zulhijjah mengingatkan kita tentang peristiwa bersejarah dalam sirah Nabi terdahulu mengenai kisah Nabi Ibrahim dan anaknya, Nabi Ismail. Mungkin tidak perlu saya bercerita secara panjang lebar tentang kisah ini kerana umum telah mengetahuinya yang menjadi asbab Hari Raya Aidiladha. Nabi Ibrahim a.s yang digelar Khalilullah merupakan salah seorang rasul Ulul Azmi yang paling banyak menghadapi ujian dan cubaan. Malah nama baginda sentiasa kita sebut dalam bacaan tahiyyat akhir solat kita bersama nama nabi Muhammad s.a.w. Ketika mengingati pengorbanan hebat nabi Ibrahim yang terpaksa menyembelih anaknya nabi Ismail melalui suatu arahan dalam mimpi benarnya maka umat Islam pada hari ini mesti disuburkan kembali rasa yakin tentang keadilan dan kehebatan sistem Islam dalam menjanjikan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Kita yakin bahawa perjuangan dalam meninggikan kalimah Allah atas muka bumi ini perlu berdepan dengan pelbagai cabaran, ujian dan halangan samada dari musuh atau umat Islam sendiri.

Hikmah Hari Raya Aidiladha mengajar kita erti pengorbanan. Sekiranya semasa menyambut Aidil Fitri yang lepas kita diwajibkan menunaikan zakat fitrah manakala ketika meraikan raya Aidiladha maka bagi golongan yang berkemampuan, menunaikan ibadah haji atau disunatkan untuk melakukan ibadat korban. Ini semua mendidik jiwa kita supaya bersyukur atas nikmat harta yang Allah anugerahkan, membuang sifat kedekut dalam diri disamping merapatkan diri kepada Allah serta mengambil berat tentang kebajikan saudara kita yang lain. 


Marilah kita sama-sama mengambil contoh teladan daripada pengorbanan 2 orang anak nabi Adam a.s di mana satu diterima manakala yang satu lagi ditolak akibat tidak ikhlas dan bermain-main dengan perintah Allah. Allah telah memberikan amaran kepada orang-orang yang beriman supaya berhati-hati dengan harta kerana ia dapat melalaikan mereka daripada peringatan Allah di mana Allah memberikan keizinan kepada manusia untuk berusaha memperolehi harta dengan cara yang telah dibenarkan oleh syarak.

Bagi masyarakat awam yang mungkin masih tidak berkemampuan, banyak amalan sunat yang boleh dilakukan sepanjang di awal Zulhijjah.

Firman Allah SWT dalam Surah Al-Fajr: 1-2:

Demi fajar dan malam yang sepuluh

Kata Ibnu Kathir:  Yang dimaksudkan di sini ialah sepuluh malam yang pertama pada bulan Zulhijjah. Demikian juga tafsiran Ibnu Abbas, Ibnu Az-Zubair, Mujahid dan lainnya. [HR: Imam Bukhari].






 




AMALAN-AMALAN YANG BAIK DILAKUKAN PADA HARI-HARI TERSEBUT:

1. SOLAT. Disunatkan keluar cepat menuju ke tempat solat fardhu (berjemaah) dan memperbanyakkan solat sunat kerana ianya sebaik-baik amalan. Thauban RA berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda (maksudnya): “Hendaklah kamu memperbanyakkan sujud kepada Allah, kerana setiap kali kamu sujud kepada-Nya, Allah akan angkatkan darjatmu kepada-Nya dan dihapuskan kesalahanmu.” [HR Muslim]. Ini umum untuk semua waktu.

2. PUASA. Kerana ia juga termasuk di dalam amalan soleh. Dari Hunaidah bin Khalid, dari isterinya, dari setengah isteri-isteri Rasulullah SAW berkata: “Rasulullah SAW berpuasa pada hari sembilan Zulhijjah, pada hari Asyura (10 Muharram) dan tiga hari pada setiap bulan.” [HR Imam Ahmad, Abu Daud dan Nasa’ei]

Kata Imam An-Nawawi: Berpuasa pada hari-hari sepuluh adalah sunat yang sangat digalakkan.

3. TAKBIR, TAHLIL dan TAHMID. Ini kerana hadis Ibnu Umar yang di atas mengatakan: “Maka perbanyakkanlah padanya bertahlil (mengucapkan La-ilaha-illaLlah), bertakbir (mengucapkan Allahu-Akbar) dan bertahmid (mengucapkan Alhamdulillah).” Masa takbir adalah bermula subuh 9 Zulhijjah hingga akhir Asar 13 Zulhijjah (Hari Tasyrik)

4. PUASA PADA HARI ARAFAH. Hendaklah berpuasa bagi sesiapa yang mampu pada hari Arafah (9 Zulhijjah) kerana amalan ini telah sabit dari Rasulullah SAW. Baginda telah bersabda mengenai kelebihannya.

Maksudnya: “Aku mengharapkan Allah menghapuskan kesalahan setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.” [HR Muslim].

Wallahua'alam.


Rujukan: http://www.abuanasmadani.com/?p=1684  














5 Oktober 2013

PERDIQMA DAY 2013


Assalamualaikum w.b.t,
Salam sejahtera,
Salam satu ummah.

Bonjourrrr !

Apa khabar sahabat-sahabat yang dirahmati Allah ? Harapnya agar iman sentiasa sihat. Alhamdulillah, dengan izin-Nya kita masih bernafas lagi dimuka bumi Allah ini untuk beribadah dan mencari keredhaan-Nya. Semoga kita terus istiqamah dalam menjalankan kerja dakwah dan dijauhi dari futur (futur dari konteks Islam ia bermaksud lemah semangat dalam berdakwah). Okay, entri kali ini kami akan berkongsi berkenaan PERDIQMA Day !

Alhamdulillah, PERDIQMA Day telah berjaya dijalankan pada 28 dan 29 September 2013 bertempat di Kolej Profesional MARA Beranang, Selangor. Pelbagai aktiviti menarik telah dibentangkan dengan objektif yang begitu menguji kerohanian diri, Subhanallah. Pada 28 September 2013, program dimulakan dengan pendaftaran pada pagi itu. Seramai 50 orang ahli PERDIQMA telah menyertai program ini. Setelah itu, para peserta disuap dengan sedikit perkongsian dari Ustaz Wan Muzakir Wan Najmi dengan tajuk "Bicara Remaja". Beliau mengupas isu-isu remaja masa kini. Seusai solat Zuhur, sesi LDK 1 iaitu "Alquran Cintaku" dijalan. Para peserta telah diminta untuk menyusun potongan ayat-ayat Alquran dengan susunan yang betul. Tidak disangka, hebat-hebat belaka para peserta kita. 

Seusai solat Asar berjemaah pula, sesi LDK 2, "Riadah Mahabbah" dilaksanakan oleh para AJK. Pelbagai gelagat yang mencuit hati telah ditampilkan oleh para peserta, tidak kurang juga para AJK yang turut sama mengikuti aktiviti juga begitu hangat memeriahkan aktiviti, Allahuakbar. Pada sebelah malam, "Taqarrub Alquran Fi Qalbi" iaitu sesi LDK 3 dijalan dengan jayanya, Alhamdulillah. Tayangan video telah diadakan pada ketika itu dan diteruskan dengan "Night Walk".

Keesokkan harinya, program pada pagi itu ialah "Treasure of Iman". Para peserta perlu melakukan explorace kerana terdapat beberapa checkpoint. Setiap checkpoint mempunyai objektif masing-masing dimana tahap nilai-nilai murni dalam diri mereka diuji. Seusai solat Zuhur, LDK 4 dilaksanakan iaitu "Titipan Warkah". Para peserta diminta untuk menulis surat buat orang yang mereka sayang kerana Allah. Muslimin sesama musimin, dan muslimat sesama muslimat. Setelah itu, berjalanlah majlis penutup. Para peserta diberi hadiah mengikut kejayaan yang diperoleh. 

Haaaa sebelum terlupa, ribuan terima kasih diucap buat beberapa orang alumni PERDIQMA yang hadir ketika PERDIQMA Day dijalankan. Subhanallah kehadiran mereka dapat memeriahkan lagi program ini. Semoga Allah membalas jasa mereka semua yang terlibat dalam menjayakan program ini. Diharap agar, segala manafaat diambil rapi dan disimpan kemas di dalam diri.



Takbir.... Allahuakbar ! Allahuakbar ! Allahuakbar !

Ohsemnyaaa *senyum sampai telinga*

*lagi gambar program akan menyusul InsyaAllah.



1 September 2013

Sambutan Merdeka Raya PERDIQMA


Takbir.....Allahuakbar !!

Merdekaaaaaaaaaa !! *kibar bendera*

Assalamualaikum w.b.t. dan Salam sejahtera,
Salam Ukuwah dan Salam Kemerdekaan Malaysia.

          Alhamdulillah, bersyukur ke hadrat llahi kerana dengan limpah kurnia-Nya kita masih dapat bernafas di atas bumi Allah ini. Bersyukurlah kita tinggal di Malaysia yang bebas dari cengkaman penjajah. Juga jangan kita lupa jasa-jasa perajurit tanahair yang telah berhempas pulas membantu Malaysia, Subhanallah.

           Baiklah, entri kali ini kami ingin mencoret tentang sambutan Merdeka Raya PERDIQMA. Untuk pengetahuan semua, ini meruakan julung kalinya pihak PERDIQMA mengadakan jamuan raya. Alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancer. Pihak PERDIQMA telah menganjurkan sambutan Merdeka Raya yang telah berlangsung pada 30 Ogos 2013 di Surau Annur Kolej Profesional MARA Beranang. Semua ahli PERDIQMA telah dijemput hadir, termasuk juga para penasihat PERDIQMA, pensyarah-pensyarah serta Alumni PERDIQMA.
Majlis dimulai pada pukul 9.00 malam dengan bacaan doa dengan diteruskan dengan ucapan hari raya oleh saudara Mohd. Syafiq Syamsul selaku pengarah program Merdeka Raya. Telah hadir pada malam tersebut ialah Ustaz Wan Muzakir Wan Najmi bersama 2 orang cahaya mata beliau, Ustazah Hafidzah Mansor dan Ustazah NurIdayu. Tidak lupa juga pihak alumi yang begitu ramai hadir memeriahkan majlis.

          Semua para tetamu dijemput makan selepas tamatnya bacaan doa makan. Kira-kira seramai 250 orang tetamu telah hadir pada malam tersebut. Pelbagai jenis juadah telah dihidangkan pada malam tersebut, antaranya ialah nasi impit, lemang, ketupat palas, sate, pizza, rendang, kuih raya, buah-buahan dan pelbagai lagi juadah yang menarik. Bahagian depan surau telah dihias cantik dengan warna-warni raya berserta ketupat yang digantung. Ketika majlis berlangsung pelbagai lagu raya telah dimainkan. 

" Pum pam pum pum pamm pammmmm pummmmmm................................!!" 

Kedengaran juga bunyi letupan bunga api yang cantik menghiasi langit tanda menyambut kemerdekaan Malaysia. Alhamdulillah tahniah Malaysia atas kejayaan pembebasan dari penjajah dari tahun 1957 dahulu. 

          Majlis telah tamat pada jam 11.00 malam. Alhamdulillah majlis telah berlangsung dengan jayanya. Setinggi-tinggi jutaan terima kasih diucapkan kepada semua yang menjayakan majlis dan tidak lupa juga semua tetamu yang hadir. Allahuakbar ! Semoga Allah memberkati majlis ini dan sama-sama sedikit sebanyak memperoleh manfaat, InsyaAllah.



Majulah Islam seantero dunia !


















24 Ogos 2013

MUKTAMAR PERDIQMA Kali Ke-5

Assalamualaikum w.b.t dan selamat sejahtera,

      Apa khabar iman sahabat-sahabat yang dirahmati Allah sekalian ? InsyaAllah moga sentiasa sihat rohani dan jasmani. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah atas nikmat Allah S.W.T kita masih bernafas dengan aman di negara kita. Bersyukurlah atas segala nikmat ini sahabat-sahabat dan jangan pula kita lupa untuk mendoakan saudara-saudara kita diluar sana yang sedang berjihad demi Islam. Allahuakbar, sayu rasanya mengenangkan saudara-saudara kita di luar sana seperti di Mesir dan Palestin. Semoga Allah melindungi mereka semua dan Islam mencapai kemenangan jitu. Amin.

     Baiklah, sebenarnya entri kali ini ingin kami ceritakan tentang Majlis Muktamar PERDIQMA. Perdiqma telah menganjurkan Muktamar kali ke-5 untuk ahli-ahli Perdiqma yang baru dan lama pada 20 Ogos 2013 bertempat di Surau Annur KPMB. Majlis dimulakan pada jam 9.00 malam. Pada sesi ini, Julai-Disember 2013 seramai 156 orang pelajar KPMB telah mendaftar sebagai ahli PERDIQMA. Pada hari kejadian, penasihat PERDIQMA yang telah hadir ialah Ustazah Hafidzah Mansor. Tidak lupa juga kehadiran wakil Alumni iaitu saudara Mohd Aizuddin Jamalan, bagi melancarkan lagi program pada malam tersebut.

     Program dimulakan dengan bacaan ayat suci Al-quran iaitu Surah Al-Anfal oleh saudara Muhammad Akmal dari biro takmir Perdiqma. Seterusnya, ucapan daripada presiden Perdiqma iaitu saudara Izat Hafiz , beliau membentangkan tentang pengenalan Perdiqma. Antara isi-isinya ialah objektif, tujuan, misi dan visi, aktiviti sepanjang sem serta pencapaian Perdiqma kepada semua para hadirin yang dimuliakan oleh Allah. Seterusnya, majlis diteruskan lagi dengan memperkenalkan kepada semua hadirin Ahli Jawatan Kuasa Tertinggi Perdiqma sesi Jul-Dis 2013 dan diikuti dengan lafaz ikrar.

    Kemudian diikuti pula dengan dengan ucapan daripada mantan Perdiqma, saudara Danial Ifran Khairuddin. Beliau berkongsi tentang keadaan negara Islam  diluar sana yang seringkali diserang, kita sebagai golongan muda sepatutnya banyak membantu agama dan tidak lalai dengan media sosial. Seterusnya, beberapa video Perdiqma telah ditayangkan pada malam itu bagi memeriahkan lagi majlis. Tidak lupa juga, ucapan yang telah disampaikan oleh wakil dari pihak Alumni iaitu saudara Mohd. Aizuddin Jamalan. Beliau berkata bahawa kita perlulah sentiasa menunjukkan usaha untuk agama Allah ini. Sebagai contoh, kita sentiasa mendoakan untuk keamanan Mesir dan Syria. Beliau juga menyeru kita agar kita istiqamah dalam beribadah.

Menyingkap kata-kata penasihat PERDIQMA,Ustaz Imran Ramzi di Muktamar kali ke-4:

 “ Perdiqma merupakan platform yang baik bagi melaksanakan proses mentarbiyah diri kita. Pada zaman Rasulullah S.A.W, dimana nabi sering dicerca dan dihina serta dilempar tahi ketika menyampaikan dakwah, jadi kita juga haruslah cekal dalam menjalankan kerja dakwah sepertimana Rasulullah menegakkan Islam dahulu”

     Majlis telah tamat pada jam 11.00 malam. Alhamdulillah majlis berjalan dengan lancar. Diharap agar semua ahli-ahli Perdiqma yang telah dipilih oleh Allah ini dapat menjalakan tanggungjawab dengan sebaiknya dan terus meningkatkan keimanan dalam diri agar kita sama-sama meraih syurga Allah. Syukran kepada semua pihak yang telah menjaya program pada malam tersebut. Semoga perkongsian pada malam tersebut dapat meningkatkan lagi mutu iman kita, InsyaAllah. Jangan lupa mendoakan saudara-saudara kita di luar sana. Doa itukan senjata orang mukmin, Allahuakbar !!















28 Julai 2013

Andai Ini Ramadhan Terakhirku

My last Ramadhan ? Could it be ? No one knows.
Allahuakbar.
  





"Aduh, kenyangnya perut aku", kata Syafiq ketika masuk ke biliknya. dia baru sahaja pulang dari berbuka puasa di luar bersama rakan-rakanya. Cakap sahaja dimana ada offer buffet atau pantang diajak rakan untuk berbuka puasa, pasti dia tidak ketinggalan.

"Alhamdulillah, hahh malam 16 ini berbuka kat mana? lambat kau balik, makan apa?" sapa Naqib. Naqib merupakan rakan sebilik dengan Syafiq. "Aku buka kat Kampung Baru tadi, makan chicken chop. biasa la, malamkan  masih muda." Tatkala itu jam menunjukkan jam 11.30 malam. "Dah solat isyak belum, terawih?" tanya Naqib.
"Isyak dah, terawih tak payah, kan sunat." Naqib menggelengkan kepala. Mereka terus berbual sambil berbaring, dengan keadaan Syafiq yang kekenyangan. Tanpa tidak sedar, Syafiq terlena.

Tiba-tiba Syafiq tersedar didalam lamunan yang dia berada di sebuah taman yang indah. Taman itu penuh dengan buah-buahan yang bermacam bagai. Satu persatu Syafiq perhatikan, hasil buah-buahan itu dipetik dan dimakan oleh orang ramai. Mereka turut menjaga dengan baik pokok-pokok disitu seperti membaja, menyiram dan membersihkan sekitarnya. Pokok buah-buahan disana bagaikan tiada henti untuk berbuah biarpun hampir tiap-tiap hari diambil oleh orang ramai. Semakin ramai orang mengambil hasil buah-buahan tersebut dan semakin kerap mereka membela dengan elok tanaman mereka, semakin banyak hasil yang mereka perolehi.

Syafiq  yang sudah lama berada disitu, terasa ingin menikmati buah-buahan ditaman itu. Lalu dia berjumpa dengan seorang pemuda yang sedang mengusahakan tanaman itu. "Wahai pemuda, bolehkah saya menikmati sedikit hasil  buah-buahan tersebut", kata Syafiq. Lalu dengan pantas, pemuda itu memberikan sebahagian hasil tanamannya.

Hampir setiap hari Syafiq berjumpa dengan pemuda tersebut dengan niat yang sama, tetapi pemuda yang pemurah itu tetap tidak jemu memberikan sebahagian daripada hasil tanamannya. Dan hasil tanaman pemuda itu kian bertambah. Setelah lama dari itu, pemuda itu menghadiahkan sebuah pohon dari kebun tanamannya dengan syarat menjaganya seolah-olah pokok itu akan mati esok. Pokok itulah paling lebat hasilnya diantara pohon buah-buahan yang lain. Syafiq berterima kasih kepada pemuda tersebut dan berjanji akan menjaga sebaik mungkin pokok tersebut.

Hari demi hari,Syafiq menikmati hasli buah-buahan pokok itu tanpa henti sehingga lupa apa yang sepatutnya dia lakukan untuk pohon tersebut. Dia leka dengan kenikmatan yang diberi itu.
Sehingga suatu hari, hasil buah dari pohon tersebut kian berkurang. Syafiq terpaksa mengurangkan pemakanan dari hasil pohon itu, sehinggalah pohon tersebut tiada lagi mengeluarkan buah dan mati. 

Syafiq baru teringat akan pesanan pemuda tersebut untuk menjaga dengan baik pokok tersebut. Dia pun berusaha membaja, menyiram dan sbg kepada pokok tersebut. Tetapi setelah sekian lama, usahanya seakan sia-sia. Pokok itu tetap tidak mengeluarkan hasilnya.

Akibat terdesak, Syafiq mencari semula pemuda tersebut dan bertanyakan masalah yang dihadapi. Pemuda itu tersenyum dan menceritakan perihal masalah tersebut. Kata pemuda tersebut, "bukankah aku berpesan kepadamu supaya menjaganya seolah-olah pokok itu akan mati esok? Adakah kau melakukan seperti yang aku pesankan?". Syafiq terdiam.

Sambung pemuda itu lagi, "lihatlah kepada pokok yang telah mati itu, sia-sia sahaja kau kerjakan kerna pokok itu telah mati. Sekiranya kamu melakukan semua itu seperti yang aku pesankan, ianya tidak terjadi seperti ini."

Begitulah juga dengan kehidupan didunia. Allah telah memberikan pelbagai nikmat dan kita sebagai hambanya mensyukuri nikmatnya dan sentiasa beramal seperti kita kan mati esok hari, nescaya itulah amalan yang terbaik kita lakukan untuk Tuhan kita. Tetapi sekiranya kita telah mati, tiada apa yang boleh kita lakukan untuk diri kita. Syafiq tersedar dengan kata-kata itu.

Pemuda itu menambah "Lihatlah apa amalan yang kau lakukan sekarang. Sekarang kau berada di Bulan Ramadhan yang penuh dengan keberkatan, tetapi lihatlah, kau hanya biarkannya dengan sia-sia, tanpa kau bajai dan beramal dengannya? Lupakah kau bahawa Nabi pernah bersabda:

"Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam naik ke atas mimbar kemudian pada langkah pertama mengatakan : "Amiinn", pada langkah kedua mengatakan :"Amiinn" sampai pada langkah ketiga mengatakan : "Amiinn".Para sahabat bertanya."Kenapa engkau berkata Amiinn, Amiinn, Amiinn, sedangkan kami tidak melihat seorangpun wahai Rasulullah?" Nabi Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda:"Telah datang malaikat Jibril yang naik mimbar didepanku dan berkata : Wahai Muhammad. aku berkata : labbaika wasa'daik. dan ia berkata : Celaka seseorang yang mendapatkan kedua orang tuanya atau salah seorang dari keduanya masih hidup tetapi itu tidak memasukkan dia ke syurga dan katakanlah amin! maka kukatakan, ‘Amiinn’ ".Kemudian pada langkah kedua Jibril berkata lagi. Celaka seseorang yang masuk bulan Ramadhan, puasa pada siangnya dan solat pada malamnya kemudian meninggal tidak diampuni dosanya dan masuk neraka dan katakanlah Amiinn!’, maka aku berkata : ‘Amiinn’.Kemudian pada langkah ketiga Jibril berkata lagi.’Hai Muhammad celaka seseorang yang jika disebut nama engkau namun dia tidak berselawat kepadamu dan katakanlah Amiinn!’ maka kukatakan, ‘Amiinn’." 
(HR Bukhari)

Dengan rasa insaf, Syafiq bertanya siapakah dirimu wahai pemuda. Maka pemuda itu menjawab, akulah amalanmu. Lalu pemuda itu hilang dalam pandangan matanya. Teringat Syafiq tentang hadith:

Diriwayatkan oleh Huzaifah bin Yamani  R.A, mereka bertanya kepada Rasulullah S.A.W.

"Berapakah ketetapan usia umatMu Ya Rasulullah? Jawab Rasulullah;   saat kematian mereka pada umumnya antara usia enam puluhan dan tujuh puluhan. Mereka bertanya lagi, Bagaimana dengan mereka yang mencapai usia lapan puluhan? Jawab Rasulullah, sedikit sekali umatku yang dapat mencapainya. Semoga Allah merahmati mereka yang mencapai umur lapan puluh tahun" 

 ( H.R HUZAIFAH IBNUL YAMANI )

Dan Surah Al-Qadr, Ayat 3

Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.

Ya Rabbi, Begitu hikmahnya datang Ramadhan, dan Lailatul-Qadar. Kita merupakan umat yang bertuah sungguhpun umur umat kita yang pendek jika dibandingkan dengan umat Nabi lain telah diberi ganjaran amalan seperti hidup 83 tahun, Sungguh ajal maut itu perkara ghaib dan sangat hampir dengan kita. Dan semestinya kita perlu sedia sentiasa agar kita tidak rugi dikemudian hari. Dalam Ramadhan yang berbaki beberapa minggu lagi, janganlah kita hanya melebihkan persiapan raya dari memanfaatkan Ramadhan yang berbaki ini sebaik mungkin. Andai Ini Ramadhan terakhir kita, apa yang kita bawa diakhirat nanti.







Ramadhan, kami pasti merinduimu dan kami tidak mengetahui sama ada kami berpeluang atau tidak untuk bertemu denganmu di masa akan datang. Allah Yang Maha Mengetahui ~

Wassalam.





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...